Tujuh Dosa Windows 7

Versi baru dari Microsoft sistem operasi Windows, Windows 7, memiliki masalah yang sama bahwa Vista, XP, dan semua versi sebelumnya memiliki – itu perangkat lunak berpemilik.Pengguna tidak diperkenankan untuk berbagi atau memodifikasi perangkat lunak Windows, atau memeriksa cara kerjanya di dalam.

Kenyataan bahwa Windows 7 adalah berpemilik berarti bahwa Microsoft menegaskan kontrol secara hukum terhadap para pengguna melalui kombinasi dari hak cipta, kontrak, dan paten. Microsoft menggunakan kekuatan ini untuk penyalahgunaan pengguna komputer. Pada windows7sins.org, Yayasan Perangkat Lunak Bebas daftar tujuh contoh penyalahgunaan yang dilakukan oleh Microsoft.

1. Keracunan pendidikan: Hari ini, sebagian besar anak-anak yang melibatkan pendidikan komputer yang diajarkan untuk menggunakan salah satu produk perusahaan: Microsoft. Microsoft menghabiskan jumlah besar pada pelobi dan pemasaran untuk departemen pendidikan korup. Pendidikan menggunakan kekuatan komputer seharusnya menjadi sarana untuk kebebasan dan pemberdayaan, bukan jalan untuk satu perusahaan untuk menanamkan monopoli.

2. Menyerang privasi: Microsoft menggunakan perangkat lunak dengan nama belakang seperti Windows Genuine Advantage untuk memeriksa isi dari pengguna ‘hard drive. Perjanjian lisensi pengguna yang diperlukan untuk menerima sebelum menggunakan Windows memperingatkan bahwa Microsoft mengklaim hak untuk melakukan ini tanpa peringatan.

3. Monopoli perilaku: Hampir setiap komputer yang dibeli memiliki Windows pra-instal – tetapi bukan karena pilihan. Microsoft persyaratan untuk menentukan vendor perangkat keras, yang tidak akan menawarkan PC tanpa Windows yang diinstal pada mereka, meski banyak orang yang bertanya untuk mereka. Bahkan tersedia komputer dengan sistem operasi lain seperti GNU / Linux pra-instal sering harus Windows pada mereka terlebih dahulu.

4. Lock-in: Microsoft secara teratur upaya-upaya untuk memaksa pembaruan pada penggunanya, dengan menghapus dukungan untuk versi Windows dan Office, dan dengan persyaratan perangkat keras membesar. Bagi banyak orang, ini berarti harus membuang komputer bekerja hanya karena mereka tidak memenuhi persyaratan yang tidak perlu untuk versi Windows yang baru.

5. Menyalahgunakan standar: Microsoft telah berusaha untuk memblokir gratis standardisasi format dokumen, karena standar seperti OpenDocument Format akan mengancam kendali yang mereka miliki sekarang lebih dari pengguna melalui kepemilikan Word format. Mereka telah terlibat dalam perilaku curang, termasuk menyuap para pejabat, dalam upaya untuk menghentikan upaya-upaya tersebut.

6. Menegakkan Digital Restrictions Management (DRM): Dengan Windows Media Player, Microsoft bekerja dalam kolusi dengan perusahaan media besar untuk membangun larangan bermain menyalin dan media ke dalam sistem operasi. Sebagai contoh, atas permintaan NBC, Microsoft mampu mencegah pengguna Windows dari rekaman televisi menunjukkan bahwa mereka memiliki hak hukum untuk merekam.

7. Mengancam keamanan pengguna: Windows memiliki sejarah panjang kerentanan keamanan, memungkinkan penyebaran virus dan memungkinkan pengguna remote untuk mengambil alih komputer orang untuk digunakan dalam mengirimkan spam botnets. Karena software rahasia, semua pengguna bergantung pada Microsoft untuk memperbaiki masalah ini – tetapi Microsoft memiliki kepentingan keamanan sendiri di hati, bukan dari para penggunanya.

Anda dapat membantu!

Sistem operasi perangkat lunak bebas seperti GNU / Linux dapat melakukan pekerjaan yang sama seperti Windows, tetapi mereka mendorong pengguna untuk berbagi, memodifikasi, dan mempelajari perangkat lunak sebanyak yang mereka inginkan. Hal ini membuat menggunakan sistem operasi perangkat lunak bebas cara terbaik bagi pengguna untuk melarikan diri Microsoft dan menghindari menjadi korban dari tujuh dosa. Perangkat lunak dan komputer akan selalu memiliki masalah, tapi dengan menggunakan perangkat lunak bebas, pengguna dan komunitas mereka diberdayakan untuk memperbaiki masalah bagi diri mereka sendiri dan satu sama lain.

Anda dapat memperoleh informasi lebih lanjut tentang masing-masing dosa-dosa dan bagaimana untuk melarikan diri mereka diwindows7sins.org. Silakan mendaftar di sana untuk berita kampanye dan tindakan peringatan untuk membantu meningkatkan kesadaran tentang penyalahgunaan Microsoft, masalah dengan Windows 7, dan pentingnya perangkat lunak bebas!

Bagaimana kita sampai di sini

Dua tahun lalu, Microsoft merilis Windows Vista, untuk sedikit gembar-gembor dan banyak kekecewaan, baik dari pengguna, menghadapi pertempuran pecah perangkat lunak, driver dan pembatasan berat, dan dari pengembang, berjuang untuk membawa perangkat lunak up-to-date untuk bekerja dengan yang baru sistem.

Dua tahun kemudian, Microsoft sendiri mengakui Vista gagal. Pengguna tidak siap untuk menerima downgrade besar yang ditawarkan Vista, dan Microsoft telah berusaha untuk memperbaiki pengumuman ini dengan Windows 7. Windows 7, seperti Windows XP pada tahun 2001, memiliki persyaratan yang lebih sederhana tapak, sehingga ideal untuk low-powered netbook komputer. Namun, tidak seperti Windows XP, Microsoft telah sengaja lumpuh Windows 7, meninggalkan pengguna netbook pada belas kasihan dari Microsoft untuk mengontrol aplikasi yang bisa mereka gunakan, serta jumlah aplikasi yang dapat dijalankan secara bersamaan.

Microsoft hingga trik biasa mereka lagi – hanya saja kali ini, mereka juga memasukkan pembatasan buatan ke dalam sistem operasi itu sendiri.Meskipun bukan yang pertama kali mereka telah melakukan ini, ini adalah rilis pertama Windows yang secara ajaib dapat menghapus pembatasan pembelian langsung pada versi yang lebih mahal dari Microsoft.

Ini bukan baru, namun. Pada tahun 1996, sebuah kehebohan meledak di atas Microsoft Windows NT. Pada waktu itu, Microsoft menjual dua versi dari sistem operasi: Windows NT Workstation dan Windows NT Server. Versi server kira-kira biaya $ 800 lebih dari edisi workstation dari sistem operasi.

Meskipun Windows NT Server termasuk serangkaian aplikasi server tidak dibundel dengan NT Workstation, Microsoft berpendapat bahwa sistem operasi itu sendiri, “sangat berbeda dengan dua produk yang ditujukan untuk dua fungsi yang sangat berbeda.” NT Server, Microsoft mengklaim, adalah cocok dan sesuai untuk digunakan sebagai server Internet sedangkan NT Workstation adalah terlalu memadai. Bertujuan untuk menegakkan perbedaan ini, baik NT Workstation kode dan perjanjian lisensi pengguna dibatasi tidak lebih dari sepuluh bersamaan TCP / IP (misalnya Internet) koneksi, sedangkan NT Server tetap terbatas.

Banyak pengguna menyadari bahwa kedua versi Windows NT yang sangat mirip. Menggali lebih lanjut, analisis yang diterbitkan oleh O’Reilly and Associates mengungkapkan bahwa kernel, dan kenyataannya semua file biner yang termasuk dalam NT Workstation, yang identik dengan yang dikirim di NT Server. Satu-satunya perbedaan antara kedua produk ‘core terletak pada sistem operasi’ informasi instalasi – versi server terdapat beberapa pilihan atau flag yang ditandai sebagai salah satu ‘Workstation’ atau ‘Server’. Jika mesin itu ditandai sebagai ‘Workstation’, itu akan menonaktifkan fungsionalitas tertentu dan membatasi jumlah koneksi jaringan.

Kami menyebutnya pembatasan-pembatasan, antifeatures. Sebuah fungsi yang antifeature adalah pengembang teknologi akan membebankan pengguna untuk tidak menyertakan – hal ini lebih sulit bagi Microsoft untuk membatasi koneksi internet daripada meninggalkan mereka yang tanpa – dan limit bukanlah sesuatu yang akan meminta semua pengguna.

Sayangnya, untuk perusahaan dan individu berusaha untuk mendorong antifeatures, pengguna semakin sering memiliki alternatif dalam perangkat lunak bebas. Software kebebasan, ternyata, membuat antifeatures mustahil dalam kebanyakan situasi. NT pemangsa Microsoft harga adalah mustahil untuk GNU / Linux, di mana pengguna dapat memprogram di sekitarnya.


dikutip dari : http://windows7sins.org

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: